BOLEHKAH BELAJAR MEMBACA ANAK USIA DINI?

BELAJARMEMBACA.CO.ID | SEBELUMNYA, KITA PERLU PAHAMI dengan pertanyaan pembuka sebagai berikut:
Benarkah ada pendapat yang menyatakan bahwa Belajar Membaca Anak atau mengajarkan anak membaca di usia dini dapat berakibat fatal, yakni dapat merusak saraf kreativitas anak?

JAWABAN:
Hal tersebut hingga sekarang menjadi bahan perdebatan yang terus berkelanjutan. Akan menjadi benar adanya, jikalau anak memang dipaksa untuk Belajar Membaca dengan Metode Belajar Membaca konvensional tanpa memberinya celah untuk berimajinasi dan berkreasi.

SEBAGAI CONTOH:
Orangtua kerap menyatakan hal sebagai berikut kepada anaknya ketika memberikan kegiatan belajar membaca huruf alphabet dalam rangka MENGENAL HURUF.

“Nak, ini Ce. Tahu?? Ikuti mama. Ceeee. Ceeeee. Cheeeee ….!!!!”

Tanpa memberitahu kepada anak kenapa itu disebut sebagai “Ce”? Kenapa tidak bisa disebut dengan “cara” yang lain?

Ingatlah kata-kata berikut ini:
Sejatinya anak memiliki dunia imajinasi dan kreativitas yang kuat, lalu kerapkali orangtualah yang merusaknya.

Asal-usul penyebab utama dari rusaknya saraf kreatifitas anak adalah: Tidak ada ceritanya orangtua yang mengajarkan anak membaca tanpa marah-marah.

“Nak, ini huruf apa?? Apa?? Kan sudah dibilangi, kalau huruf macam gini namanya adalah huruf Em. Kok kamu bilangnya huruf Ge. Kulak an darimana kamu kok guoobloknya nggak habis-habis?”

Hingga terkadang mamanya hilang ingatan dengan mengatakan: “Kamu ini anak mama atau bukan sih? Ayo, bunyi!! Ikuti mama!! Pasang matamu baik-baik!! Em! Em! Em!!!!”

  • Tahukan anda bahwa di dalam setiap kepala seorang anak pada umumnya terdapat lebih dari 10 trilyun sel otak yang siap tumbuh.
  • Cukup dengan hanya satu bentakan atau makian saja dapat mampu membunuh lebih dari 1 milyar sel otak saat itu juga.
  • Cukup dengan hanya satu cubitan atau pukulan saja dapat mampu membunuh lebih dari 10 milyar sel otak saat itu juga.

INI SEBUAH KEAJAIBAN

Di usia 8 bulan, otak bayi memiliki ribuan trilyun jaringan saraf. Kemudian ketika usia 10 tahun jumlahnya berkurang menjadi 500 trilyun (bahkan bisa kurang dari itu). Pengalaman dan situasi di tahun-tahun awal kehidupan seorang anak sangat mempengaruhi pengurangan jumlah sel saraf tersebut. Semakin sering intensitas seorang anak mendapatkan bentakan atau makian, maka akan semakin besar berdampak membunuh jaringan saraf pada otak anak.

Lebih parah lagi apabila anak terlalu sering mendapatkan kekerasan baik fisik ataupun verbal, pasti akan memutus banyak mata rantai jaringan saraf pada otak kecerdasan sang anak. Kekerasan fisik dapat berupa: cubitan dan pukulan. Sedangkan kekerasan verbal dapat berupa: kritikan, kalimat bullying, atau hanya sekedar membanding-bandingkan situasi yang terjadi pada si anak dengan anak yang lain semisal: kulit hitam, hidung pesek, wajah tompelan, dan lain sebagainya.

Pilihannya ada 2: USE IT or LOOSE IT!! Menstimulasi saraf kecerdasan anak kita, atau membunuh saraf kecerdasannya. Cukup dengan memberikan 1 pujian atau pelukan hangat bagi sang anak akan membangun kecerdasannya lebih dari 10 trilyun sel otak saat itu juga.

Belajar Membaca dengan metode konvensional selain berdampak pada rusaknya saraf kreatifitas anak, juga akan berdampak: anak menjadi stress.

SEBAGAI CONTOH:
Hari ini misalnya anda DIPAKSA untuk membaca koran yang bertuliskan huruf-huruf Mandarin (huruf Phin Yin) sedangkan anda belum pernah sekali pun belajar tentang huruf-huruf Mandarin.

buku belajar membaca untuk anak tk, anak tk belajar membaca, belajar membaca untuk tk, download belajar membaca untuk anak tkApakah yang akan ada di pikiran anda? Pusing?? Stress?? Tidak tahu maksudnya?? Lalu anda hanya melihat-lihat gambarnya saja? Yang terjadi adalah: anda melihat huruf-huruf Mandarin tersebut persis seperti melihat cacing-cacing di kolam yang kena setrum. Hehe ….

metode belajar membaca anak tk, panduan belajar membaca untuk anak tk, belajar membaca cepat untuk anak tk, cara mengajar membaca anak tkNah, begitu pula dengan anak-anak kita. Ketika mereka belajar huruf abjad atau ketika mengenal huruf dan dihadapkan dengan huruf-huruf alfabet yang merupakan hal baru bagi mereka, lalu kita memaksa mengajarkan kepada mereka cara belajar membaca dengan metode yang konvensional, maka persis!! Mereka seperti dijejali dengan huruf-huruf yang bentuknya meliuk-liuk seperti cacing tak karuan yang tak mereka mengerti apa maksudnya. Dan berpotensi anak menjadi stress serta merusak potensi kreatifitas mereka.

LALU, ADA SATU PERTANYAAN BESAR:
Sebenarnya, Boleh Ngga Sih Mengajarkan Membaca Bagi Anak Usia Dini?

JAWABANNYA:
Kenapa tidak? Mengajarkan ilmu adalah dianjurkan, bahkan sejak manusia di dalam kandungan ibu.

Termasuk mengajarkan anak membaca, sungguh diperbolehkan, selama metode belajar membaca yang digunakan adalah menyenangkan, membuat anak-anak menjadi bergembira, tidak memaksa, tidak menjadikan anak menjadi stress, dan dianjurkan dapat memberikan stimulasi bagi perkembangan daya kreativitas dan imajinasi anak.

Sebagaimana yang disampaikan oleh Glenn Doman di dalam bukunya: How to Teach Your Baby to Read, poin pentingnya: Orangtua dapat mengajarkan ilmu apapun kepada anak usia dini asalkan orangtua harus terlibat dan peduli terhadap upaya pengembangan potensi anak, serta yang paling penting adalah: dilakukan dengan penuh kegembiraan.

Ingat, tahun-tahun yang paling berdampak bagi anak adalah: justru sebelum anak masuk sekolah. Semua pakar sepakat bahwa awal-awal tahun pertama kehidupan anak adalah masa-masa emas bagi mereka. Informasi apapun yang diberikan kepada anak akan berdampak bagi kehidupan sang anak tersebut. Masa ini disebut sebagai: Golden Age. Pada masa ini, kemampuan otak anak untuk menyerap informasi sangat tinggi.

Seorang anak dapat mulai belajar bahasa sejak masih bayi. Dari 0-4 bulan, bayi merupakan ahli bahasa dunia yang jenius (LINGUIST GENIUS). Bayi mampu membedakan hingga 150 jenis suara yang akan membentuk semua bahasa di dunia. Bahkan, menurut Glenn Doman, bayi mampu menguasai 5-7 bahasa jika terus diperdengarkan kepada mereka secara teratur.

3 TAHAP PERKEMBANGAN KECERDASAN MANUSIA:

  • Dari usia 0 – 4 = 50% kemampuan belajar dikembangkan pada saat ini.
  • Usia 5 – 8 thn = 30%
  • 9 – 18thn = HANYA 20% saja

cara cepat belajar membaca anak tk, cara cepat belajar membaca untuk anak tk, buku belajar membaca anak tk, download belajar membaca anak tkPerkembangan kecerdasan manusia sangat pesat saat masih di usia dini. Dari usia 0-4 tahun manusia memiliki perkembangan kecerdasan sebesar 50%. Pada usia 5-8 tahun perkembangan kecerdasannya bertambah 30% menjadi 80%. Terakhir, pada usia 9-18 tahun bertambah hanya 20% saja dan mencapai titik kulminasi 100%.

Setelah usia 18 tahun, perkembangan kecerdasan manusia akan berhenti, melainkan hanya mengalami penambahan pengetahuan dan perbaikan pola belajar.

Pada anak usia dini, yang paling berpengaruh terhadap perkembangan kecerdasan anak adalah kemampuan:

  • visual
  • motorik
  • perseptual

Tiga hal di atas yang diolah otak manusia sedemikian hingga membentuk kecerdasan. Artinya, semakin anak mendapatkan banyak stimulus melalui visual, motorik, dan perseptual maka otaknya akan merespon dan berproses membentuk pola kecerdasan. Nah, kegiatan belajar membaca dan menulis menjadi alat bantu yang efektif dalam membentuk kecerdasan pada anak.

Kegemaran akan membaca itu penting, dan perlu dikembangkan pada anak sejak usia dini. Membaca dapat bermanfaat memberikan nilai lebih yang besar bagi anak berupa kecerdasan secara fisik (psikomotorik), emosi (afektif), dan intelektual (kognitif).

MENJADI CATATAN PENTING:
The Method of Learning is More Important than The Lesson
“Metode Belajar adalah lebih penting daripada pelajaran”

Metode merupakan instrumen utama dari pendidikan. Pendidikan jika tidak menggunakan metode yang jitu akan menghasilkan output yang kurang efektif dan memerlukan proses yang lebih sukar serta lama. Pendidikan jika menggunakan metode yang jitu dan cespleng maka tentu akan menghasilkan output yang maksimal, efektif, dan melewati proses yang lebih mudah serta efisien.

Begitu juga dalam kegiatan BELAJAR MEMBACA ANAK, diperlukan tools metode belajar membaca yang efektif agar berdampak bagi anak sehingga lebih mudah dan cepat bisa membaca, serta melalui proses pembelajaran tersebut secara menyenangkan seraya dapat memacu daya kreatifitas dan inisiatif anak.

Sebuah ironi di negara kita hingga saat ini, 20-30% jumlah anak usia sekolah mengalami kesulitan dalam membaca. Menjadi sangat ironi pula, pemerintah tidak memperbolehkan sekolah-sekolah TK untuk memberikan pelajaran membaca bagi siswanya. Sedangkan, ketika memasuki Sekolah Dasar (SD) sebagian besar pihak sekolah menuntut siswanya untuk bisa membaca, bahkan tidak sedikit pula yang menyelenggarakan tes membaca ketika penerimaan siswa baru. Yang tidak bisa membaca seakan-akan mendapatkan predikat sebagai siswa yang ketinggalan, sebagian menjadi malu, sebagian menurunkan harga diri dan motivasi belajar mereka.

Ketrampilan membaca menjadi sangat penting, karena hal tersebut menjadi pilar utama dari pendidikan. Dengan kemampuan membaca, anak akan memperoleh banyak pengetahuan, kreativitas, dan nilai-nilai kebaikan sebagai modal keberhasilan masa depan mereka.

Anak-anak zaman sekarang belajar dengan cara yang berbeda, karena anak-anak zaman sekarang jauh lebih cerdas. Berdasarkan kajian dari Sam Goldstein, neuropsychologist from the University of Utah, menyatakan bahwa anak-anak zaman sekarang memiliki tingkat kecerdasan yang jauh lebih tinggi dibandingkan generasi sebelumnya. Hal tersebut terlihat dari peningkatan hasil tes kecerdasan yang jauh lebih baik dan menampilkan angka-angka yang cenderung terus mengalami kenaikan.

Anak-anak di zaman sekarang berbeda, sehingga membutuhkan alat pembelajaran yang lebih efektif. Anak kita membutuhkan sebuah program atau metode yang dapat menjawab kebutuhan mereka dalam hal cara belajar membaca.

Metode belajar membaca yang tradisional menjadi tidak efektif lagi. Metode belajar membaca anak usia dini harus lebih interaktif dan inovatif untuk menarik perhatian mereka dan membuat mereka menjadi lebih cerdas dan kreatif.

Dan kini, telah hadir untuk Anda, Belajar Membaca METODE FAST. Sebuah metode Belajar Membaca yang inovatif dan menyenangkan. Inilah sebuah terobosan baru dalam bidang pengajaran belajar membaca anak, yang membuat anak bisa cepat membaca secara cerdas dan menyenangkan dalam tempo waktu yang sangat singkat.

Belajar membaca, buku belajar membaca, permainan belajar membaca, kartun belajar membaca

Kami bongkar semua rahasia cesplengnya, Anda penasaran? Klik: belajarmembaca.co.id

Ikuti artikel-artikel menarik kami lainnya, serta program-program kami dan media-media pembelajaran yang kami miliki. Kami hadirkan untuk anda. Termasuk: Pelatihan-Pelatihan yang kami selenggarakan. Bisa klik pada menu-menu di website ini.

Hubungi kami:
SUPERNOVA CONSULTING
08233 100 4433, 0857 558 45 429
0852 3046 8161, 0857 496 28 492
Email: belajarmembacaFAST@gmail.com
www.belajarmembaca.co.id

 

NB: Bantu klik Like dan Share artikel ini, untuk Indonesia yang berkemajuan.

Konsultasikan Kepada Kami Perihal:

  • cara cepat belajar membaca anak tk
  • bacaan untuk anak tk
  • soal membaca untuk anak tk
  • pelajaran anak tk besar
  • teks bacaan untuk anak tk
  • bacaan anak tk
  • contoh kalimat sederhana untuk anak tk
  • contoh pelajaran anak tk belajar
  • belajar baca anak tk
  • cara belajar membaca untuk anak tk
  • contoh pelajaran anak tk
  • contoh bacaan untuk anak tk
  • contoh kalimat untuk anak tk
  • contoh bacaan anak tk
  • contoh bacaan untuk anak belajar membaca
  • belajar baca anak
  • pelajaran anak tk b
  • contoh belajar membaca
  • belajar membaca anak tk b
  • bacaan untuk anak tk b
  • cara belajar anak tk
  • pelajaran tk b
  • latihan membaca anak tk
  • pelajaran anak tk
  • download belajar membaca anak tk
  • belajar membaca untuk anak
  • belajar membaca tk b
  • cara mengajar anak tk membaca
  • buku membaca anak tk
  • pelajaran tk